Kiat umum ini berlaku untuk semua dan dapat banyak membantu

Menjaga usaha kecil tetap bertahan di masa ekonomi yang sulit adalah tantangan. Sayangnya, tidak ada buku pedoman yang ditetapkan untuk diikuti untuk keluar dari badai dan memperbaiki kapal. Setiap bisnis kecil berbeda, dan masing-masing membawa risiko dan imbalannya sendiri. Perbedaan-perbedaan ini membuat penyalinan strategi perubahan haluan perusahaan lain ke dalam surat itu tidak realistis. Namun, ada beberapa strategi umum yang dapat diikuti oleh pemilik bisnis untuk membantu mereka berhenti mengambil air dan mulai menyelamatkan diri mereka sendiri.

TAKEAWAYS KUNCI

  • Menjaga bisnis kecil tetap bertahan di masa-masa sulit bisa jadi sulit, tetapi perhatian ekstra terhadap detail dapat membantu memastikan bahwa bisnis bertahan.
  • Karena setiap bisnis kecil berbeda, dan masing-masing membawa risiko dan imbalannya sendiri, tidak ada pedoman yang harus diikuti untuk bertahan hidup.
  • Beberapa saran berguna yang berlaku di seluruh bisnis kecil termasuk melihat gambaran besar, menginventarisasi staf, memastikan bisnis memiliki akses yang siap ke uang tunai, memikirkan hal-hal kecil, dan menghindari pengorbanan kualitas.

1. Lihatlah Gambaran Besarnya

Orang-orang memiliki kecenderungan untuk menyerang masalah langsung yang paling jelas dengan semangat dan tanpa ragu-ragu. Itu bisa dimengerti dan mungkin masuk akal bisnis yang baik dalam beberapa situasi. Namun, disarankan juga untuk mundur dan melihat gambaran besar untuk melihat apa yang masih berfungsi dan apa yang mungkin perlu diubah. Ini adalah kesempatan untuk lebih memahami ukuran dan ruang lingkup masalah yang ada dan lebih memahami model bisnis perusahaan Anda — menentukan bagaimana kekuatan dan kelemahannya berperan.

Misalnya, seorang pemilik usaha kecil menemukan bahwa dua karyawan secara konsisten membuat kesalahan dengan persediaan yang menyebabkan persediaan tertentu menjadi terlalu banyak atau kekurangan persediaan. Sementara reaksi awal mungkin memecat karyawan tersebut, akan lebih bijaksana untuk memeriksa apakah manajer yang mempekerjakan dan mengawasi mereka telah melatih mereka dengan benar.

Jika manajer yang harus disalahkan, orang itu bisa dipecat, tetapi ini mungkin bukan pendekatan terbaik. Jika hubungan manajer dengan klien yang ada memiliki sejarah mendatangkan bisnis yang berulang dan pendapatan yang besar, kemungkinan besar mereka adalah seseorang yang ingin Anda pertahankan. Pelatihan ulang mungkin merupakan alternatif yang lebih baik daripada penghentian.

Dengan benar-benar meneliti kekuatan dan kelemahan karyawan, pemilik melihat masalah dari  perspektif top-down , mengurangi atau menghilangkan kemungkinan masalah akan terulang sambil menghindari perubahan yang dapat berdampak buruk pada penjualan di masa depan.

Perbaiki jenis lensa serupa dalam menganalisis bagaimana produk atau layanan Anda cocok dengan pasar sekarang, bagaimana krisis ekonomi telah memengaruhi pelanggan dan pemasok Anda, dan semua aspek penting lainnya dari bisnis Anda. Anda perlu mengetahui seberapa baik model bisnis Anda sesuai dengan lingkungan saat ini dan memperkirakan apa arti berbagai skenario alternatif di masa depan untuknya.

2. Inventarisasi Staf Anda

Penggajian sering kali merupakan salah satu biaya tertinggi yang dimiliki pemilik usaha kecil, jadi memastikan bahwa uang tersebut dibelanjakan dengan baik masuk akal. Ini mungkin melibatkan tinjauan menyeluruh terhadap staf—baik ketika masalah muncul maupun selama bisnis normal—untuk memastikan orang yang tepat ada di dalamnya dan melakukan pekerjaan mereka secara efektif.

Baik pemilik usaha kecil maupun perusahaan besar cenderung bijaksana dan bodoh ketika mereka mempekerjakan pekerja yang paling murah. Terkadang produktivitas para pekerja tersebut dapat dicurigai. Mempekerjakan satu pekerja yang biayanya 20% lebih tinggi dari rata-rata pekerja tetapi bekerja 40% lebih efektif masuk akal, terutama selama periode krisis. Dengan terus-menerus mencari resume dan wawancara dari orang-orang baru, pemilik bisnis dapat membuat perubahan staf bila diperlukan untuk meningkatkan efisiensi.

3. Pastikan Akses ke Uang Tunai

Pemilik usaha kecil harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa perusahaan memiliki akses ke uang tunai, terutama di masa krisis. Mengunjungi petugas pinjaman bank dan memahami apa yang diperlukan untuk mendapatkan pinjaman adalah langkah pertama yang baik, seperti membuka  jalur kredit  terlebih dahulu untuk mendanai kemungkinan  masalah arus kas jangka pendek  . Membangun hubungan yang baik dengan seorang bankir selalu berguna untuk bisnis kecil.

Pemilik usaha kecil harus memiliki sumber modal potensial lainnya juga. Ini mungkin termasuk memanfaatkan tabungan, melikuidasi kepemilikan saham, atau meminjam dari anggota keluarga. Pemilik usaha kecil harus memiliki akses permodalan atau memiliki cara kreatif untuk mendapatkan dana agar dapat melewati masa-masa sulit.

4. Mulai Berkeringat Hal-Hal Kecil

Meskipun penting untuk memperhatikan gambaran besarnya, pemilik usaha kecil tidak boleh mengabaikan hal-hal kecil yang mungkin berdampak buruk pada bisnis. Sebuah pohon besar menghalangi pandangan masyarakat bisnis atau signage perusahaan, parkir tidak memadai, kekurangan akses jalan / lalu lintas, dan iklan tidak efektif adalah contoh masalah kecil yang dapat menempatkan penyok besar dalam bisnis bottom line .

Mempertimbangkan dan menganalisis berbagai faktor yang membawa pelanggan masuk dapat membantu mengidentifikasi beberapa masalah. Menelusuri pengeluaran triwulanan Anda baris demi baris juga dapat membantu. Pemilik tidak boleh memeriksa pengeluaran satu kali di sini, karena barang-barang itu kemungkinan besar adalah biaya yang diperlukan. Sebaliknya, mereka harus mencari barang-barang kecil yang tampak tidak bersalah tetapi sebenarnya menguras akun.

Misalnya, biaya perlengkapan kantor dapat dengan cepat menjadi tidak terkendali jika dipesan dengan tidak benar. Demikian pula, jika pemasok Anda menaikkan harga produk, Anda harus mempertimbangkan untuk mencari pemasok yang lebih murah.

5. Jangan Mengorbankan Kualitas

Menjaga pegangan pada biaya sangat penting di masa-masa sulit. Pemilik harus tetap menyerang dan membuat karyawan ikut serta dengan perubahan yang sedang dilakukan. Namun, sadarilah untuk tidak mengorbankan kualitas saat membuat perubahan produk ini.

Pemilik bisnis yang ingin meningkatkan margin keuntungan  harus berhati-hati dalam membuat perubahan dramatis pada komponen utama. Misalnya, jika restoran pizza sedang mengalami musim kemarau, pemilik dapat berusaha untuk memperluas margin per pai dengan membeli bahan keju atau saus yang lebih murah. Perhatikan bahwa strategi bisa menjadi bumerang jika pelanggan menjadi tidak puas dengan rasa pizza dan penurunan penjualan. Kuncinya adalah membuat biaya dan pemotongan lain yang tidak membahayakan kualitas produk jadi. Mungkin ada cara untuk memotong harga kotak bungkus makanan atau serbet kertas sebagai gantinya.

Untuk informsi lebih lengkap, Anda bisa mengunjungi kami di Bacadenk.com.

 

 

5 Cara Menjaga Bisnis Anda Tetap Berjalan di Masa Sulit

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *