Diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition, sebuah studi terobosan membandingkan hasil pengobatan satu bulan dengan diet standar rendah lemak jenuh, diet yang sama ditambah obat penurun kolesterol, dan “diet portofolio” khusus, muncul dengan beberapa hasil yang menarik. Studi menunjukkan bahwa diet portofolio hampir sama efektifnya dalam menurunkan kadar kolesterol LDL darah seperti diet tradisional dan rejimen pengobatan.

Studi ini mengambil kelompok peserta yang sama dan secara acak merotasi mereka melalui protokol selama tiga bulan. Hal ini memungkinkan peneliti untuk melihat efek dari perlakuan yang berbeda pada subjek yang sama dan membuat perbandingan langsung antara hasil masing-masing dari tiga perlakuan.

Hasilnya sangat mengesankan untuk diet portofolio. Para peneliti yang telah mencari sesuatu antara pengobatan dan efektivitas moderat dari diet rendah lemak jenuh sekarang memiliki hasil klinis yang mengarah pada pendekatan diet baru. Obat penurun kolesterol memiliki efek samping yang tidak ditemukan dalam pendekatan diet dan banyak profesi kesehatan lebih memilih kombinasi diet, perawatan untuk penyakit jantung olahraga dan perubahan gaya hidup daripada pengobatan.

Diet portofolio berbeda dari diet tinggi serat dan rendah lemak jenuh yang sering direkomendasikan dalam beberapa hal. Makanan tertentu telah disebut “makanan fungsional” karena terbukti dapat menurunkan kadar kolesterol darah, faktor risiko penyakit kardiovaskular. Diet portofolio terdiri dari makanan tinggi serat kental, protein kedelai, sterol nabati, dan kacang-kacangan. Masing-masing makanan ini telah terbukti menurunkan kolesterol darah sebesar empat hingga tujuh persen dan bila digunakan bersama-sama, tampaknya memiliki efek sinergis dalam menurunkan LDL, atau kolesterol jahat.

Serat kental adalah serat larut, salah satu yang larut dalam air, dan memiliki konsistensi lengket. Ditemukan dalam gandum, barley, okra, terong, tempat pengobatan jantung di pekanbaru dan jakarta dan kacang-kacangan, serat ini mengikat kolesterol di saluran pencernaan, menghentikannya untuk diserap. Diet dalam penelitian ini menekankan makanan dengan kandungan serat kental yang tinggi.

Mengganti protein hewani dengan protein kedelai adalah cara lain yang efektif untuk menurunkan kolesterol. Para peserta dalam penelitian ini mengonsumsi makanan yang kaya akan produk kedelai, mulai dari tahu hingga hot dog kedelai. Metode yang tepat dimana protein kedelai menurunkan kolesterol tidak sepenuhnya dipahami.

Sterol tumbuhan ditambahkan ke margarin yang digunakan oleh peserta penelitian. Ditemukan secara alami dalam beras merah, dedak gandum, almond dan kacang-kacangan lainnya, kacang-kacangan, dan berbagai buah-buahan dan sayuran, sterol ditambahkan ke jus jeruk, margarin, dan produk yang diperkaya lainnya.

Baca juga: Mempromosikan Blog Anda dengan Cara Sederhana

Komponen keempat dari diet portofolio adalah kacang almond. Meskipun diet ini menekankan almond, kacang-kacangan lain termasuk kenari, kacang tanah, dan kacang-kacangan lainnya juga telah terbukti mengurangi kolesterol darah.

Sementara banyak dokter merekomendasikan obat untuk menurunkan kolesterol, penelitian ini dan penelitian terbaru lainnya mencoba untuk menemukan lebih banyak makanan fungsional yang efektif dalam mengurangi risiko penyakit jantung dengan menurunkan kolesterol serum. Pendekatan yang lebih aman tanpa efek samping, menggunakan diet untuk meningkatkan kesehatan jantung mungkin merupakan pilihan yang lebih sehat. Dibutuhkan komitmen meskipun untuk tetap dengan diet jantung yang sehat!

RS MEDICAL HACKING – TEMPAT PENGOBATAN PEMBENGKAKAN JANTUNG, KETERGANTUNGAN OBAT HINGGA ASAM LAMBUNG >>> https://youtu.be/ODEMMVmTZJA

Rencana Diet Penyakit Jantung – Diet Penurun Kolesterol yang Berhasil

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *