Game online penuh dengan perilaku beracun yang dapat merusak pengalaman pemain yang hanya ingin bersenang-senang. Dalam upaya untuk mengekang pelecehan verbal di League of Legends, Riot Games telah memutuskan untuk menonaktifkan /semua obrolan untuk game matchmade publik setidaknya untuk sementara. Fitur ini memberi pemain cara untuk berkomunikasi dengan tim lawan dan bisa menjadi sumber olok-olok yang menyenangkan. Direktur game Andrei Van Roon dan produser game utama Jeremy Lee menulis dalam pengumuman mereka, meskipun, saat ini, interaksi negatif lebih besar daripada positif karena meningkatnya pelecehan verbal dalam game tahun ini.

Tim akan tetap melihat emote dan CTRL+1-2-3-4 spam, dan perubahan tersebut tidak memengaruhi fungsi obrolan antar sekutu sama sekali. Riot tahu masih ada pelecehan verbal yang terjadi dalam obrolan tim, dan bahwa langkah tersebut tidak akan menghilangkan perilaku dari permainan sepenuhnya. Pengembang menganggap obrolan tim terlalu penting untuk dinonaktifkan, karena itulah yang digunakan orang untuk menyusun strategi dan mengoordinasikan tindakan mereka.

Menurut Berita teknologi terbaru Polygon, reaksi terhadap perubahan sebagian besar negatif, dengan orang-orang menyebutkan pengalaman menyenangkan yang mereka alami dengan pemain dari tim lawan. Beberapa bahkan mengklaim bahwa sebagian besar perilaku beracun terjadi dalam obrolan tim. van Roon telah mengklarifikasi di Twitter bahwa rencananya adalah menguji perubahan untuk beberapa patch, dimulai dengan patch 11.21, dan kemudian meminta umpan balik dari pemain. Kerusuhan dapat memilih untuk mempertahankan atau membalikkan perubahan berdasarkan umpan balik yang didapatnya, meskipun ia juga dapat mempertahankannya di beberapa wilayah di mana respons terhadapnya sebagian besar positif.

Riot Games menonaktifkan / semua obrolan di ‘League of Legends’

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *