Sebuah XC90 baterai-listrik sedang dalam perjalanan, yang akan diluncurkan tahun depan sebagai bagian dari rencana pembuat mobil Swedia untuk menggemparkan setengah dari jajarannya pada pertengahan dekade ini, dan itu akan mengemas banyak teknologi keselamatan baru. Salah satu teknologi baru itu akan menjadi sesuatu yang sangat tidak biasa untuk mobil produksi saat ini: sensor Lidar yang dipasang tepat di luar tepi atas kaca depan.

Dikembangkan oleh Luminar, bilah Lidar solid-state akan menjadi bagian dari rangkaian sensor yang ditujukan untuk mengurangi risiko tabrakan, risiko yang diharapkan akan berkurang seiring waktu seiring peningkatan perangkat lunak dan diperbarui melalui pembaruan over-the-air.

Lidar, akronim untuk deteksi cahaya dan jangkauan, memantulkan sinar laser dari objek untuk mengukur jarak antara dirinya dan sekitarnya, melukis gambar tiga dimensi lingkungan. Perangkat lunak kemudian menggunakan gambar itu untuk mendeteksi dan menangani berbagai objek di jalurnya. Sensor lidar telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, tidak hanya dalam hal perangkat keras tetapi juga dari segi harga mobil listrik. Belum lama ini, sensor Lidar pada prototipe otonom adalah sensor berbentuk kaleng besar dan besar yang dipasang di pod atap, berputar terus-menerus untuk melukis pandangan 360 derajat di sekitarnya. Lidar yang menghadap ke depan kini telah cukup mini untuk mengintip melalui jendela kaca sempit di atap, sementara biaya sensor telah jatuh dari kisaran lima angka menengah ke empat angka rendah.

Pembuat mobil menunjukkan bahwa sementara versi sebelumnya dari teknologi keselamatan berbasis sensor dioperasikan dengan memperingatkan pengemudi tentang potensi risiko, sistem keselamatan yang akan datang akan dapat semakin mengintervensi saat dibutuhkan, karena perangkat lunak itu sendiri diperbarui berkali-kali.

“Dalam ambisi kami untuk menghadirkan mobil yang lebih aman, tujuan jangka panjang kami adalah mencapai nol tabrakan dan menghindari kecelakaan sama sekali,” kata Henrik Green, chief technology officer. “Saat kami meningkatkan teknologi keselamatan kami secara terus-menerus melalui pembaruan melalui udara, kami berharap tabrakan menjadi semakin jarang dan berharap untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa.”

Sensor Lidar diharapkan melakukan lebih dari sekadar memindai jalan untuk mencari rintangan. Ini akan menjadi salah satu dari beberapa sensor yang membentuk dasar dari Highway Pilot— sistem Level 3 Volvo yang akan dijual terpisah—salah satu yang akan memungkinkan mengemudi hands-free dalam keadaan tertentu. Volvo tidak akan menjadi yang pertama menawarkan tingkat otonomi seperti itu pada kendaraan, karena Honda menawarkan tingkat otonomi ini di sedan Legend yang sebenarnya akan segera keluar dari produksi, tetapi katakan saja Volvo akan menjadi salah satu pembuat mobil pertama yang melakukannya. jadi. Sistem di balik Highway Pilot dikembangkan sendiri oleh perusahaan pengembangan perangkat lunak mengemudi otonom Zenseact, sedangkan komputer penggerak otonom akan didukung oleh teknologi yang dikembangkan Nvidia.

Ketika datang ke perangkat keras besar lainnya, kendaraan itu sendiri, kita akan melihat debut XC90 baterai-listrik tahun depan, bersama versi SUV lainnya. Itu benar: utilitas sport XC90 generasi berikutnya sudah dekat, meskipun rasanya belum lama debutnya.

“Volvo Cars adalah dan selalu menjadi pemimpin dalam keselamatan. Sekarang akan menentukan tingkat keamanan mobil berikutnya,” kata Håkan Samuelsson, kepala eksekutif. “Dengan memiliki perangkat keras ini sebagai standar, kami dapat terus meningkatkan fitur keselamatan di udara dan memperkenalkan sistem penggerak otonom canggih, memperkuat kepemimpinan kami dalam keselamatan.”

Volvo XC90 Listrik Akan Mendapatkan Standar Lidar

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *